Nyata Uler Itu Jenius (Part 1)

Ammeeeetttttt!!!” suara kicauan melengking emak memecah pagi yang sudah terik. Sepersekian detik kemudian disambung dengan dentuman tangan emak menggedor pintu “Dak dak dak dak.. Ameett!!! Bangun met! AMMEETTT!!!” lagi lagi simponi teriakan emak merusak tidur indah gua. “iya mak.. iyaah” dengan supermalas gua menyongsong jiwa untuk bangkit dan dengan gontai meraih gagang kunci lalu membukanya.

Tiba tiba… Byur!!! Seketika air dingin membahasi jasmani gua dan memaksa roh roh gua berkumpul dengan terbirit birit. “Amet!! Elu sekolah kaga? Noh udah jam 7 belum bangun, belum mandi, elu mau emak mandiin disini?” murka emak dengan wajah baby face ala malaikat maut. Serem dong? Enggak. Jangan panik jangan resah dan jangan bimbang, ini bukan pertama kalinya gua kena gebyur air sama emak, gua udah kebal. Sekebal silet.

Gua melangkah dengan aduhai keluar dari rumah. Melambai pada sesosok lelaki tak tampan, tak tangguh, bersama sepeda onta dan berdasi abu abu.

Dia adalah tetangga gua, orang paling jenius yang merangkap jadi tetangga dan temen gua. Bukti kejeniusan dia adalah suatu ketika emak gua minta tolong sama makhluk itu buat bagi kentang.

Kentang kira kira ada 50 biji, emak bilang “tolong bagi 2 ya nak, separuh buat ditanam lagi, terus separuhnya buat makan kelincinya amet” titah emak gue saat itu.. tapi karena emang pemahaman temen gua ini sangat luar biasa, jadi yang dikerjakan oleh si dia menjadi sangat absurd pemirsa. Temen gua membelah semua kentang menjadi dua bagian pake pisau. Padahal yang dimaksud emak gua itu misahin 25 kentang untuk ditanam dan sisanya disimpen buat persediaan makan kelinci gua. Lhah dia malah belah satu persatu kentangnya.

Oke, jadi mengetahui peristiwa ini emak gua langsung uring uringan. Pertama kentangnya gak bisa ditanem. Kedua, kentang yang lain bakal busuk karena gua enggak ada kulkas buat nyimpen kentang itu. Dan dengan tampang tak berdosa temen gua jawab “tadi kan bude nyuruh bagi jadi 2, itu artinya kan dipotong. Gak salah kan?” emak gue tarik nafas doang. Iya elu emang gak salah. Yang salah itu kenapa elu lahir ke dunia ini?! Mungkin itu kata yang tepat saat melihat muka emak yang merah padam. Setelah itu emak memutuskan untuk mendalami lebih jauh tentang Ejaan Bahasa Indonesia.

Penasaran?

Oke, nama temen gua yang spektakuler itu adalah Saud Tahrami Fajar. Cukup keren dibanding nama gua yakni Samit. Cuma Samit, singkat padat jelas tapi gak jelas karena akhirnya gua dipanggil Amet. Oiya Saud Tahrami Fajar juga punya nama julukan sendiri, lebih eksotis, dan lebih gak masuk akal. Julukannya Uler, gua gak tau asal usul nama itu dari mana, dan kadang suka stres kalo berusaha mikirnya.

“Mettt!! Buruan… kita udah telat!” ucap uler yang tampaknya sangat antusias upacara di hari senin “iye iye. Ah elu kena virus emak gua ya? Pagi pagi udah ngomel” ucap gua ke uler. Setiap hari uler selalu menjemput gua ke sekolah. Dengan sukacita ia selalu menunggu daku di gang. Jadi kalo misalnya gua malas bangun, alhasil uler pun juga jadi kena hukum karena kita telat sekolahnya bareng.

Gua naik ke jok belakang sepeda dan kemudian uler mulai mengayuh pedal sepeda ferrarinya sambil berkata “Met, elu udah denger belum?” tanya uler dan spontan gua jawab “gua udah dari lahir bisa denger kalee” “ah elah, bukan itu. Elu udah denger belum kalo rumahnya pak somad tetangga elu itu kemalingan?” gua tertegun mendengar perkataan uler. Pak somad kemalingan? Kok bisa gua yang tetangganya kagak tau? “serius lu?” ucap gua menanggapi “dua rius malahan. Yang dicuri itu barang barang antik semua. Kerugian kata polisi hampir mencapai 2 milyar met. Gua kaget sih awalnya, Tapi pak somad itu kan..” “Gilakkkk? Serius?!!! Demi apa elu bilang 2 milyar?” cela gua yang kaget dan gak percaya. Namun uler mengalihkan pembicaraan “turun lu. Kita udah sampai” ucap uler turun dari sepeda, tanpa gua sadari ternyata gua udah sampai sekolah.

Gua baru ingat kalo gua tadi motong kalimat uler “eh, elu bilang apa tadi tentang pak somad ler?” tanya gua menyeimbangi langkah di sebelahnya, namun tampaknya gua dikacangin. Kampret. “met, sekarang jam berapa sih? Kok kagak ada orang upacara?” seketika gua langsung cek jam tangan gua. Jam masih menunjukan 8.10 yang harusnya masih ada sekelompok orang berbaris rapi di lapangan ini. “pada kemana tu orang semua ler?” tanya gua ke uler. “ya kalo elu tanya gua, gua tanya siapa?” jawab uler absurd. Oke, ingetin gua buat gorok uler setelah ini.

Gua lanjut jalan ke kelas gua dan ternyata gua cuma menemukan tas mereka di atas meja. Temen gua juga ilang entah kemana. “ler! Ini masalah serius. Temen temen kita kagak ada di kelas, gua gak paham maksud kesunyian sekolah kita apa. Jadi gua harap elu bantu gua cari mereka ke kantin sama wc, gua cek perpus sama aula ntar kita kumpul di audiotorium oke?” ucap gua dengan intonasi penekanan di setiap kata, bukan karena antusias, tapi itu cara gimana uler bisa ngerti kata kata gua tanpa banyak nanya. Uler mengangguk dan mengacungkan jempolnya lalu Gua langsung lari menuju perpus.

Gua berharap temen temen gua enggak diculik alien, atau kegiling di pembuangan sampah atau bahkan kepleset pas lewat rumah kingkong.

Sampai di perpus gua juga gak menemukan sepeser manusia pun, bahkan staf penjaga perpus juga gak ada di tempat. Gua langsung lari balik menuju aula dan ternyata gua mendapati hal yang sama di aula. Akhirnya gua memutuskan buat ke audiotorium dan beraharp uler gak ikutan ilang.

Dengan napas yang memburu gua lari ke audiotorium, so gua lihat uler sehat wal afiat damai sentosa sejahtera. “uleerr!!” teriak gua. Uler melambaikan tangan ke arah gua dengan muka datar. Wah, perasaan gua kagak enak. “apa’an? Hosh hosh” tanya gua masih dengan nafas tersengal ibarat lari 100 KM. “noh liat noh” ucap uler menunjuk ke pintu audiotorium. Gua melongo dan berjalan ke arah pintu, perasaan gua makin gak enak perlahan gua buka pintu audiotorium. Ternyata semua warga sekolah lagi nonton film perjuangan rame rame. Jadi ada tradisi di sekolah gua setiap tanggal penting sekolah ngadain acara nonton bareng seluruh siswa, staff dan karyawan di audiotorium. Gua baru inget kalo hari ini adalah 28 oktober. Hari sumpah pemuda. “sseeetaaaaaaaaaaannnn!!” spontan gua teriak dari pintu ke dalam audiotorium. Secara tak terduga dan bersamaan mereka bales gua dengan satu kata “SSssssstttttttt”. Kamvret. Oke fix, di sisi ini gua malu.

Gua langsung balik badan dan keluar dengan membanting pintu. Gua kesal. gua malu. Gua dengan bodohnya udah lari lari keliling sekolah tanpa ngecek tanggal berapa hari ini. Dedek patah hati bang, dedek lelah “gua mau pulang” ucap gua ke uler disambut Uler mandang gua dengan tatapan kosong. “sepeda elu mana?” sambung gua.
“di parkiran” jawab uler
“parkiran mana?” tanya gua dengan ketus. Karena parkiran sekolah ini tersebar dimana mana
“sebelah wc”
“wc yang dimana?” gua mulai naik pitam
“yang di sebelah parkiran” ucap uler absurd
“goblook!!!” dengan emosi gua marah marah ke uler tanpa bisa gua tahan lagi.
Gua maki maki uler. gue kesel. Gue emosi dan pengen bolos sekolah. gua melangkah dan memutuskan meninggalkan uler yang tengah mematung sendirian.

Sampai di rumah gua langsung masuk kamar. Sekarang masih jam 10. Emak masih jaga toko di pasar. Gua kunci pintu dan merebahkan tubuh mungil gua ke kasur. What mungil? Badan sebesar kingkong dikiranya mungil. Gua masih flashback, Tadi sepeda di parkiran. Parkiran di sebelah WC. Tapi kenapa dijawab lagi WC di sebelah parkiran? Anak SD juga tau. Ah… gua lama-lama bisa gila mikirin betapa o’onnya si uler itu sampai gua ngerasa semua alam jadi gelap. Well, gua ketiduran.

“TRAAAANGG!!!” tiba tiba gua terbangun mendengar seperti tiang besi penyangga lampu dijatuhkan ke lantai. Bunyi apaan sih? Dengus gua seraya mengucek mata dan beralih mengambil hape di sebelah bantal gua. Masih jam 12. Gak mungkin emak gua udah pulang, gua langsung bergegas turun ke lantai 1. Seandainya itu suara kucing nabrak tiang lampu, mungkin kucing itu sekarang dalam keadaan gak sadarkan diri dan butuh gua.

Sampai di lantai 1 gua gak menemukan kucing ataupun tiang lampu seperti yang gua pikirkan tadi. Gua malah mendengar suara percakapan dari ruang musik babe gua. Gua berjalan menuju depan pintu ruang musik babe, gua mendekatkan telinga gua ke sisi pintu dan mendengar suara orang asing yang belum pernah gua denger. Suara mereka menunjukan ada dua orang yang berada disana, salah satu melengking dan satu lagi bersuara berat. Samar-samar gua denger “kerja bagus. Rumah ini kagak ada orangnya sekarang. kita sikat aja semua!” ucap seseorang yang bersuara melengking. “iya betul. Kita dapat penghasilan lebih bos” sambut seseorang yang bersuara berat. Gua diam dan mengingat jelas bahwa babe gak mungkin bersuara melengking ataupun berat.

Cerpen Karangan: Savita Karyatama Apriyani
Blog / Facebook: Savita Karyatama Apriyani
nama pena: Saka Apr
email: sakaapr[-at-]gmail.com
IG: Savitta_Apr

Cerpen Nyata Uler Itu Jenius (Part 1) merupakan cerita pendek karangan Savita Karyatama Apriyani, kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Evaluasi Manajemen